jam

Rabu, 27 Mei 2009

Pengaruh program studi yang mumpuni pada pencapain akademik mahasiswa, pencapaian konsep pribadi mahasiswa dan akhirnya dapat lebih memberikan aspiras

Abstrak: Tujuan dari studi ini adalah untuk meneliti prestasi akademik, akademik konsep diri, dan aspirasi dari mahasiswa berbakat yang terdaftar di sebuah kehormatan dan dari mahasiswa berbakat yang tidak terdaftar dalam pujian suatu program. Peserta termasuk 294 mahasiswa berbakat , 248 diantaranya telah mendaftarkan diri dalam suatu kehormatan program dan 46 yang tidak terdaftar dalam program pujian. Serangkaian analisis dari covariance digunakan untuk membandingkan yang berarti nilai rata-rata titik, konsep diri akademik, pendidikan dan aspirasi dari dua kelompok. Akademik selfconcept diukur menggunakan Academic subscale dari Self Description Questionnaire III. Hasil menunjukkan berbakat / pujian siswa memiliki prestasi akademik yang lebih tinggi dan lebih tinggi akademik diri daripada konsep berbakat / nonhonors siswa, bahkan ketika mengendalikan untuk Sabtu skor. Tidak ditemukan perbedaan yang signifikan dalam hal aspirasi. Implikasi yang dibahas.

Penelitian Guna untuk menempatkan : Saat membuat pilihan tentang pendidikan tinggi, siswa berbakat memiliki banyak kemungkinan pilihan, termasuk Ivy League, sekolah swasta, dan sebagainya. Temuan dalam penelitian ini menunjukkan sebuah program pujian housed di universitas yang lebih besar dapat bermanfaat bagi mahasiswa berbakat. Secara khusus, mahasiswa berbakat yang terdaftar di sebuah kehormatan program akademik yang lebih tinggi dan prestasi akademik yang lebih tinggi dari konsep diri mahasiswa berbakat yang tidak terdaftar dalam program kehormatan, yang menunjukkan sebuah kehormatan program dapat berpotensi memberikan sesuatu untuk siswa yang berbakat di sebuah universitas besar yang tidak dapat menyediakan. Temuan ini dapat menyediakan Konselor sekolah, guru sekolah menengah, dan pendidikan tinggi dengan administrator empiris untuk mendukung efektivitas pujian dari program. Walaupun masih banyak lagi penelitian yang dibutuhkan di daerah ini, penelitian ini memberikan dasar bagi penyelidikan dari dampak pujian pemrograman di tingkat perguruan tinggi.

Kata kunci: prestasi akademik; akademik konsep mandiri; aspirasi; postsecondary pendidikan; program pujian

Mahasiswa berbakat harus selektif menghadiri akademi universitas dan lembaga-lembaga atau kurang selektif?
Mengingat bahwa siswa yang berbakat lebih sangat mungkin daripada siswa tidak berbakat untuk menghadiri lembaga selektif (Douglas & Powers, 1985; Hearn, 1984) dan selektif yang diberikan lembaga ini bertujuan untuk menarik siswa berbakat (Rinn & Plucker, 2004), pertanyaan ini memiliki implikasi penting. Jika mahasiswa berbakat akan tariff lembaga yang kurang lebih selektif, peneliti dan pendidik harus reevaluate kepentingan lembaga selektif dan melaksanakan perubahan untuk memastikan siswa berbakat masih dapat berhasil jika dalam kehadiran. Kecenderungan peningkatan yang terjadi di pendidikan berbakat seluruh kelas semua tingkatan, yaitu yang khusus berbakat dan berbakat dan bahkan kelas-kelas khusus untuk sekolah yang berbakat dan berbakat (Marsh & penakut, 2000).Kecenderungan ini sebagian didasarkan pada gagasan bahwa siswa berbakat akan mendapat pengalaman akademis dan manfaat psikologis tidak seperti yang dikelilingi oleh hati dan sama-sama dapat peer. Meskipun pengalaman siswa berbakat di tingkat K-12 sudah belajar secara menyeluruh (lihat GA Davis & Rimm, 1998), akademik dan pengalaman psikologis mahasiswa berbakat relatif diketahui. Demikian pula, walaupun efek dari pemrograman berbakat telah dipelajar di K-12 oleh siswa berbakat (Marsh, 1987), efek dari program berbakat jarang memiliki siswa yang pernah belajar di perguruan tinggi. Efek program berbakat pada akademik dan psikologis pengembangan mahasiswa berbakat tidak dikenal. Pengaruh sekolah di akademik dan psikologis Perkembangan rata-rata mahasiswa telah belajar secara lengkap dalam penelitian sastra walaupun (lihat Pascarella & Terenzini, 1991). Berbagai model yang dipelajari dari pengalaman siswa telah diusulkan perguruan, termasuk pembangunan teori dan teori dampak dari kampus.Faktor-faktor seperti prestasi akademik, akademik selfconcept, ukuran kelembagaan, dan partisipasi khusus dalam program mempengaruhi semua siswa dari tingkat pengalaman pendidikan. Ilmu kelembagaan dan program selektivitas yang sesuai dengan perguruan mempengaruhi belajar, Oleh karena itu, sebagai selektivitas lingkungan yang tertentu dapat mempengaruhi prestasi siswa akademik, konsep akademik diri, dan aspirasi. Istilah selektivitas berarti rata-rata kemampuan akademik dari sebuah college atau universitas dari memasuki bayat
kelas (Astin & Henson, 1971) dan biasanya dianggap sebagai yang terbaik dari satu institusi untuk mengukur prestasi (Karabel & Astin, 1975), seperti sekolah yang paling bergengsi yang paling sering selektif. Biasanya, gagasan selektivitas merujuk kepada selektivitas dari seluruh lembaga pendidikan tinggi, dan penelitian tentang selektivitas
biasanya berhubungan dengan lingkungan kelembagaan secara keseluruhan. Namun, program-program sekolah dalam waktu satu atau lembaga pendidikan tinggi juga dapat selektif, seperti "Setiap sekolah adalah salah satu gelar atau yang lain dari kemajemukan
berbeda sub-lingkungan "(Feldman, 1972, hal 227). Dan meskipun keseluruhan lingkungan kampus. pameran karakteristik tertentu, subenvironment Mei tertentu berusaha mempengaruhi arah lain (Strange & banning, 2001). Misalnya, program untuk
mahasiswa berbakat, biasanya disebut sebagai program pujian, dapat digambarkan sebagai program selektif, atau lebih di sedikit selektif dari universitas tuan rumah mereka, karena dari kemampuan akademis tinggi anggota dari sebuah program pujian dibandingkan dengan anggota orang-orang dari tuan rumah di universitas besar.
Lebih dari 600 sekolah umum dan universitas di seluruh Amerika Serikat menyediakan program untuk menghormati kebutuhan akademik berbakat dan mahasiswa berbakat
(Digby, 1999). program tanda kehormatan biasanya ditetapkan sebagai kumpulan aturan yang direncanakan, termasuk perbedaan kurikulum dan menutup hubungan facultystudent, untuk memenuhi kebutuhan dari perguruan atau universitas yang paling didapat siswa (Austin, 1986). Potensi kerugian yang berpartisipasi dalam program selektif, atau program pujian, terletak pada persepsi para siswa. Dengan berpartisipasi dalam program selektif, siswa yang berbakat akan menerima nilai yang lebih rendah daripada dia atau dia akan lebih selektif dalam program sebagai hasil dari
beberapa kombinasi yang lebih menantang dan kurikulum yang ketat dan atau perubahan peringkat yang disebabkan normatif distribusi yang lebih tinggi kemampuan kelompok (J. A. Davis, 1966; Werts & Watley, 1969). Titik rata-rata siswa kelas mungkin mempengaruhi selfconcept akademik, bahwa jika siswa memiliki nilai yang rendah
rata-rata (atau lebih rendah daripada yang diharapkan), siswa akan cenderung
mengalami penurunan akademik konsep diri, dan akademis ini rendah diri sebab konsep negatif mempengaruhi aspirasi siswa (JA Davis, 1966). Jika berpartisipasi dalam program kurang selektif siswa yang berbakat akan menerima nilai yang lebih tinggi, sehingga yang mengalami peningkatan akademik konsep mandiri dan meningk aspirasi at di masa depan , siswa yang berbakat akan kurang lebih baik tarif akademis selektifnnya dalam program ini. Di sisi lain, jika karena dikelilingi oleh tinggi untuk mencapai dan sangat
meningkatkan motivasi rekan-rekan dari satu keinginan untuk mencapai, aspirasi masa depan bisa ditingkatkan (Thistlethwaite & Wheeler, 1966). Ini adalah kontradiktif hypotheses setiap didukung secara teori, yaitu teori pencabutan relatif (JA Davis, 1966), Big-Ikan-Little-Pond Efek (BFLPE; Marsh & Parker, 1984), dan teori tekan lingkungan
(Thistlethwaite & Wheeler, 1966). Penelitian telah mendukung setiap teori, walaupun banyak temuan yang kontradiktif, namun tidak pernah mengenai pemrograman pujian di tingkat postsecondary.

Teori Pencabutan Relatif

J. A. Davis (1966) Menerapkan aspirasi Teori Pencabutan Relatif kepada mahasiswa laki-lakisebagai upaya untuk mendapatkan dukungan empiris yang lebih lanjut untuk teori. Davis menggunakan sampel sekitar 35.000 laki-laki dan perempuan dari 135 universitas, semua dari mereka telah dijadwalkan untuk mendapatkan bachelor's derajat di musim semi dari 1.961,1 Untuk mengendalikan pendidikan bakat, Davis menemukan perbedaan titik nilai rata-rata siswa tergantung dari selektivitas yang mereka hadiri.
Untuk siswa dapat sama-sama, hadir yang lebih selektif ke lembaga yang lebih rendah rata-rata grade point dari mereka yang hadir kurangnya lembaga. selektif Dalam membuat keputusan dan mengembangkan aspirasi karir di masa depan
, Davis diyakini siswa yang cenderung mengambil ke rekening masing-masing dari mereka penghakiman akademik kemampuannya. Oleh karena itu, jika mereka yang rendah rata-rata nilai, aspirasi mereka yang cenderung lebih rendah dari mereka
jika mereka yang tinggi rata-rata nilainya.234 Gifted Child Quarterly, Vol. 51, No 3
argumentasi Davis yang campur antara variabel kelas titik rata-rata adalah akademik dan aspirasikonsep diri, dia percaya yang dikembangkan oleh Davis membandingkan
diri kepada orang lain yang sama di referensi grupnya, atau lain di lembaga yang sama. Davis menyimpulkan itu yang lebih baik untuk menjadi katak besar di kolam kecil
(yang di dapat lembaga siswa yang kurang selektif) selain katak kecil di kolam yang besar (yang di dapat siswa yang selektif institusi). metode Davis tidak terpengaruh dan bukan tanpa kesalahan sepenuhnya generalizable. Dia tidak memiliki data empiris baik sekolah atau bakat-konsep diri, dan dia perempuan tidak termasuk dalam analisis. Sekolah telah menetapkan kemampuan siswa menggunakan kombinasi daiam melaporkan diri-titik kelas rata-rata dan kualitas sekolah, sebagaimana ditetapkan oleh Merit dalam nilai rata-rata Ujian Nasional untuk semua memasukkan freshmen setiap lembaga. Namun, nilai Ujian Nasional Merit hanya tersedia untuk 114 dari 135 lembaga, sehingga estimasi untuk sisa sekolah. Demikian pula, konsep diri dari seorang pelajar.lebih nyata daripada seharusnya, sebagai Davis mengukur konsep diri meminta siswa jika mereka memiliki "Bakat" untuk mata pelajaran daerah tertentu, dan pemahaman dari konsep itu sendiri dibatasi (yaitu, self-konsep melibatkan perbandingan lebih dari cukup sosial). Studi lain telah direplikasi Davis dari studi dan diterapkan teori relatif pencabutan ke berbagai contoh mahasiswa, sehingga memberikan dukungan bagi teori relatif pencabutan (Alwin & Otto, 1977; Drew & Astin, 1972; Werts & Watley, 1969). Alexander dan Eckland (1977), misalnya, menemukan bahwa perguruan selektivitas memiliki efek negatif pada kinerja sarjana kelas akademik dan konsep diri.

BFLPE

Marsh's dan Parker (1984) BFLPE sangat mirip dengan teori relatif pencabutan, dalam hal BFLPE posits siswa yang rendah dan sosial ekonomi lowability sekolah tinggi akan memiliki konsep diri daripada siswa tinggi dengan sosial ekonomi tinggi dan kemampuan
sekolah. Karena teori relatif pencabutan berpendapat bahwa konsep diri yang rendah ketika siswa rendah menerima kelas selektif dalam program, BFLPE dan teori relatif pencabutan akan memperkirakan sama temuan mengenai pengalaman menurunkan akademik konsep diri. BFLPE yang biasanya dijelaskan oleh perubahan seorang siswa dari kelompok referensi. Bila siswa berbakat masukkan program berbakat setelah sudah menjadi bagian dari mixedability - tingkat program, mereka tiba-tiba dikelilingi oleh rekan-rekan dari kemampuan sama, tantangan yang sebelum mereka merasakan tingkat kompetensi. Konsep diri akademik sehingga tidak hanya tergantung pada sebenarnya sebelum akademik tetapi juga pada pencapaian rata-rata prestasi akademik anak didik dalam satu konteks dari sekitarnya. Marsh (1991) menemukan bahwa tingkat kemampuan siswa menghadiri sekolah tinggi yang cenderung memilih kurang menuntut Coursework, ada rendah diri akademik konsep, memiliki nilai rata-rata yang rendah, memiliki pendidikan rendah aspirasi, dan memiliki pekerjaan yang lebih rendah aspirasi dari rekan-rekan mereka sama-sama dapat menghadiri rendah kemampuan
sekolah tinggi. Temuan mengenai BFLPE dicampur dalam penelitian sastra. Beberapa studi memberikan dukungan untuk yang BFLPE. Misalnya, Zeidner dan Schleyer (1998)
diperiksa di BFLPE di antara anak-anak berbakat Israel berpartisipasi homogen baik di kelas untuk berbakatatau biasa, dicampur-kemampuan kelas. Mereka menemukan bahwa berbakat siswa reguler, dicampur-kelas menunjukkan kemampuan signifikan akademis tinggi konsep diri, rendah kegelisahan tinggi, dan nilai yang lebih tinggi daripada rekan-rekan mereka di berbakat.homogen untuk kelas berbakat.Suk dan Wong Wai Watkins (2001) Hong Kong belajar sekolah menengah mahasiswa dan ditemukan lagi dukungan untuk BFLPE. Siswa yang dihadiri lebih rendah kemampuan streaming kelas melaporkan diri lebih tinggi daripada siswa sama-sama dapat yang dihadiri lebih tinggi kemampuan streaming kelas. Marsh, Chessor, penakut, dan Roche (1995) menemukan dukungan untuk BFLPE yang berbakat di antara Australia students2; Marsh, Köller, dan Baumert (2001) menemukan dukungan terhadap Jerman BFLPE antara siswa; Olszewski, Kulieke,
dan Willis (1987) menemukan dukungan untuk BFLPE antara American siswa berbakat dan Tymms (2001) ditemukan BFLPE dukungan untuk anak-anak di Inggris. Di
lintas budaya ujian dari BFLPE di 26 negara, Marsh dan Hau (2003) ditemukan bukti yang BFLPE dalam setiap negara diteliti. Ini tidak mendukung, namun yang dimaksud adalah BFLPE tanpa kesalahan. Penelitian mengenai dampak program berbakat pada konsep diri siswa yang berbakat luas dan menawarkan berbagai temuan mengena BFLPE. Misalnya, Bachman dan O'Malley (1986) ditemukan hanya sebagian kecil dari efek negatif kemampuan sekolah pada diri-konsep 1.487 orang pemuda. Kolloff dan Moore (1989) benar-benar ditemukan peningkatan selfconcept berbakat di kalangan pelajar yang ikut berpartisipasi dalam program panas perumahan untuk berbakat dan Karnes
dan Wherry (1981) dan Brody dan Benbow (1987)berbakat ditemukan anak-anak untuk memiliki konsep diri yang lebih tinggi bila ditempatkan di kelas yang berbakat dari dalam kelas reguler. Vaughn, Feldhusen, dan dari Asyer (1991) metaanalysis
dari sembilan studi tentang program untuk penarikan dasar dan menengah berbakat dan siswa berbakat menunjukkan kepergian program tidak mempengaruhi konsep diri siswa yang berbakat tetapi mempunyai efek positif pada pencapaian, kritis, dan kreativitas.
Ada dua kemungkinan penjelasan untuk kontradiksi dalam sastra. Pertama, variasi
metodologi yang dapat menyebabkan hasil yang berbeda. Menggunakan
kelompok umur, jenis program berbakat, dan langkah-langkah yang berbeda dari konsep diri dapat mempengaruhi hasil dari masing-masing studi yang disebutkan sebelumnya.
Kedua, seperti yang oleh Moon, Feldhusen, dan Dillon (1994) dalam kajian terhadap efek jangka panjang dari penyuburan sebuah program berbakat SD siswa, efek jangka pendek dari program berbakat konsep diri siswa berbakat mungkin atau negatif nonexistent, tetapi efek jangka panjang bisa menjadi positif. Berdasarkan studi sebelumnya (Kolloff &
Feldhusen, 1984, seperti dikutip dalam Moon et al., 1994), maka penulis menyimpulkan "sebelum penelitian pada jangka pendek efek yang sama pada program yang sama dari kelompok siswa (ketika siswa masih terlibat dalam program) telah menunjukkan bahwa program ini belum pernah berdampak yang signifikan pada konsep diri "(hal 44).
Teori tentang isu BFLPE juga ada. Dalam Parker's dan Marsh (1984) asli kajian mengenai BFLPE, rendah dan kemampuan tinggi kemampuan sekolah ditentukan oleh siswa rata-rata skor IQ, seperti yang IQ rata-rata untuk rendah kemampuan sekolah adalah 96 (SD = 13,1) dan rata-rata IQ tinggi untuk kemampuan sekolah itu 109
(SD = 13,1). Nilai ini adalah hampir menunjukkan "rendah" atau "tinggi" kemampuan sekalipun, baik sebagai nilai mudah jatuh di bidang "rata-rata" (Johnson & Wichern, 2002). Meskipun peneliti lainnya yang telah direplikasi BFLPE dengan contoh siswa berbakat, karena sebelumnya disebutkan, adalah penting untuk dicatat Marsh dan Parker's
desain awal. Peneliti lainnya meningkatkan kekhawatiran tentang
yang BFLPE juga. Dai (2004) menyatakan "dengan teori dasar BFLPE harus memperluas dalam cahaya dari wujud sosial dibandingkan sastra "(hal 268).
Perbandingan proses sosial, termasuk apakah satu melibatkan ke atas atau di bawah sosial perbandingan, perlu dibawa ke dalam rekening tersebut, karena proses Mei. berfungsi sebagai mediator antara sekolah dan kemampuan rata-rata akademik mandiri konsep. Plucker dkk. (2004) menyarankan BFLPE tidak cukup rinci untuk menjamin implikasi kebijakan, karena banyak karakteristik sosial dan emosional siswa yang berbakat harus diperiksa, termasuk perfectionism dan identitas pribadi, sebelum penghakiman
tentang kemampuan sekolah tinggi.





Teori Tekan Lingkungan

Menggunakan 1.772 siswa terdaftar di sekolah yang berbeda 140 dan perguruan tinggi, dan Wheeler Thistlethwaite (1966), dalam meneliti lingkungan tekan teori, belajar akibat lingkungan sekolah, dan khususnya guru dan rekan subcultures, pada siswa aspirasi untuk mencari lulusan tingkat derajat. Dalam pengendalian untuk jenis kelamin, derajat aspirasi di awal kuliah, Ujian nasional Merit Qualifying skor, ayah dari tingkat pendidikan, tingkat pendidikan ibu, nomor dari freshman aplikasi beasiswa tahun 1959, keluarga keuangan tahun 1959, dan kemungkinan besar bidang Studi tahun 1959, penulis melihat dampak dari lingkungan sekolah, seperti yang diukur melalui sekolah tekan skala, pada siswa untuk mencapai tujuan lulus pelatihan. Sekali lagi, hasil itu hanya berlaku untuk
pria-pria. Mereka menyimpulkan bahwa selektivitas dari sebuah lembaga memiliki efek positif langsung pada aspirasi, "sejak sebuah sarjana akan melakukan terbaik dan tujuan tertinggi di sekolah di mana kebanyakan orang sesama siswa tinggi aspirasi dan unggul akademis "(Drew & Astin, 1972, hal 1152). Ini untuk lebih mendukung kesimpulan berasal dari pekerjaan Moos (1976), yang ditemukan bahwa anggota kelompok sosial tertentu cenderung perubahan untuk mengurangi perbedaan di antara mereka dan kelompok sosial. Dengan demikian, siswa yang menghadiri selektif lembaga akan mungkin keinginan untuk mengembangkan menghadiri lulusan sekolah jika sebagian besar siswa yang lain di selektif lembaga yang juga tertarik melakukannya. Selain itu, para peneliti lainnya telah menemukan spesifik aspek yang selektif lembaga untuk meningkatkan siswa aspirasi. Thistlethwaite (1959, 1962, 1965) ditemukan
berikut ini memiliki efek positif pada siswa aspirasi: eksposur ke kelompok besar dari rekan-rekan yang berniat untuk mengejar lulusan pelatihan, partisipasi dalam
proyek penelitian, pengakuan sosial atau pengalaman menang pujian atau penghargaan, evaluasi positif dari guru siswa dalam bidang studi utama, panutan siswa dalam bidang studi utama, dan keterlibatan pujian dalam program. Astin (1977, 1984) dan
Malaney dan Ishak (1988) menemukan bahwa partisipasi dalam berkenaan dengan perguruan tinggi program pujian peningkatan mahasiswa dari kegigihan di sekolah dan meningkatkan kemungkinan mengejar lulusan pendidikan.
Meskipun lingkungan tekan teori nampaknya bertentangan dengan teori relatif karena pencabutan yang dicatat efek langsung dan tidak langsung, masing-masing, di aspirasi, baik proses bisa terjadi secara bersamaan (Drew & Astin, 1972). Kelly menawarkan berikut hipotesa: Semakin besar proporsi kelompok atau memiliki endorsing beberapa karakteristik X, semakin besar kemungkinan ia pendatang baru yang akan cenderung menjadi baik menuju X dan sepertinya itu adalah bahwa ia akan melihat dirinya sebagai
X memiliki gelar apapun yang tidak biasa. (seperti dikutip dalam J. A. Davis, 1966, pp. 21-22) Oleh karena itu, jika seorang mahasiswa yang menghadiri sekolah selektif atau universitas dan dikelilingi oleh karenanya sangat rekan-rekan dapat dengan aspirasi tinggi, pelajar mungkin lebih mungkin untuk meningkatkan sendiri aspirasi. Namun demikian, siswa yang sama juga akan penurunan konsep diri, mungkin agak menurunkannya aspirasi, karena ia tidak akan atau melihat dirinya sendiri mampu sebagai nya jika dikelilingi oleh rekan-rekan lainnya sangat dapat siswa. Oleh karena itu, efek bersih dari menjaring aspirasi pada, dengan mempertimbangkan kedua teori relatif pencabutan dan lingkungan teori tekan, mungkin sebenarnya menjadi nol karena efek saling membatalkan keluar (Reitz, 1975) dan akan menjadi hasil dari kedua proses kombinasi dariterjadinya hanya satu atau yang lain.


Peristiwa Belajar

Tujuan dari kajian ini adalah untuk memeriksa aspek teori relatif pencabutan, BFLPE,dan teori tekan lingkungan, yaitu prestasi akademik, akademik konsep diri, dan aspirasi, menggunakan sampel berbakat dari mahasiswa. Secara tradisional, teori
relatif pencabutan dan lingkungan tekan teori telah diuji pada rata-rata-kemampuan populasi mahasiswa dibandingkan di antara berbagai lembaga mereka derajat selektivitas (JA Davis, 1966; kamen, 1979; Thistlethwaite & Wheeler, 1966; Werts & Watley,
1969). Pujian sebagai program selektif subenvironments belum belajar. Demikian pula, telah BFLPE diuji secara luas dengan berbagai populasi, termasuk siswa berbakat, tetapi untuk semua analisis telah dilakukan tanggal precollege dengan siswa (misalnya, Marsh, 1987; Suk Wai Wong & Watkins, 2001; Tymms, 2001). kampus siswa berbakat belum diperiksa. Kajian ini dari mahasiswa berbakat dan Program pujian ini penting karena beberapa alasan. Karena tradisional umur, mahasiswa berbakat sebagai subpopulation
tidak sering belajar, penelitian ini secara simultan kontribusi kepada umum penelitian sastra di mahasiswaberbakat, untuk penelitian sastra pada pujian program, dan untuk penelitian sastra pada pendidikan berabakat dan pendidikan tinggi pada umumnya. Praktis, yang studi mahasiswa berbakat disebuah kehormatan program inimenguntungkan karena peneliti dan pendidik umumnya menganggap selektif yang terbaik untuk program
intelektual dan sosial pengembangan siswa berbakatbelajar dari program-program di selektif postsecondary tingkat yang langka, sehingga sedikit bukti empiris mengenai program-program ini. Tanpa empiris mendukung, pendidik, dan peneliti yang membuat buta asumsi tentang kesejahteraan dariiswa berbaka melakukan lebih baik daripada menyakiti. Gifted mahasiswa, untuk kepentingan belajar, didefinisikan sebagai mahasiswa yang dikombinasikan dengan skor yang lebih besar dari 1300 (atau komposit ACT nilai lebih dari 30 tahun atau lebih tinggi), karena hal ini adalah nilai yang diperlukan untuk kehormatan masuk ke dalam program di universitas
Dari sampel yang telah diambil. Menggunakan siswa Sabtu sebagai indikator dari nilai intelektual giftedness adalah diakui oleh National Honors Alumni Dewan standar sebagai cara untuk mengidentifikasi gifted college students3 (Digby, 1999). Mahasiswa yang berbakat merupakan anggota kehormatan dari sebuah program (yang lebih selektif
subenvironment) akan dibandingkan dengan perguruan gifted siswa yang bukan anggota suatu kehormatan program tetapi adalah mahasiswa di kampus universitas biasa
(yang kurang selektif subenvironment). Kajian ini tidak akan mengulangi teori relatif
pencabutan, yang BFLPE, lingkungan atau tekan teori dalam keseluruhan tapi akan memberikan dukungan, atau kurangnya itu, untuk hubungan yang masing-masing teori.
Dengan kata lain, setiap teori constructs, yaitu prestasi akademik, akademik konsep diri, dan aspirasi, akan diperiksa. Secara khusus, berikut hypotheses akan diperiksa: (a) Berdasarkan teori pencabutan relatif, siswa yang berbakat terdaftar dalam program ini harus memiliki kehormatan rendah akademik prestasi dari siswa berbakat yang tidak
mendaftarkan diri dalam suatu kehormatan program, (b) berdasarkan BFLPE, siswa berbakat yang terdaftar di sebuah kehormatan program akademik harus rendah diri

konsep berbakat dari siswa yang tidak terdaftar di sebuah kehormatan program, dan (c) berdasarkan lingkungan tekan teori, gifted siswa yang terdaftar dalam program pujian hrus memiliki tinggi aspirasi dari siswa berbakat yang tidak terdaftar dalam program pujian.

Metode
Peserta
294 mahasiswa berbakat yang disertakan dalam kajian ini. Peserta termasuk siswa yang terdaftar dalam program pujian (gifted / pujian grup; n = 248) dan perguruan gifted
siswa yang tidak terdaftar di sebuah kehormatan program4 (gifted / nonhonors grup; n = 46). Kedua kelompok dipilih dari universitas yang sama besar di Midwest. Gifted mahasiswa yang terdaftar di sebuah kehormatan Program yang ditetapkan oleh anggota kehormatan di kampus, berbakat dan mahasiswa yang tidak terdaftar dalam sebuah pujian yang ditentukan oleh perguruan tinggi yang Sabtu penilaian 1300 atau lebih. Frekuensi informasi berikut dapat ditemukan pada Tabel 1: jenis kelamin, tahun di sekolah, dan
besar. Informasi ini diberikan dalam persentase untuk memungkinkan grup perbandingan.


Tabel 1
Frequencies of Demographic Information
Gifted/honors Gifted/nonhonors
% % Total (%)
Gender
Male
Fe male
Year in school
Freshman
Sophomore
Junior
Senior
Major
Business
Natural science
Humanities
Education
Social science
Fie art
Undecided
60.1
39.9

46.8
37.9
5.2
10.1

65.3
14.9
14.5
2.8
6.9
6.5
4.0
39.6
30.4

4.3
43.5
21.7
30.4

34.8
23.9
15.2
30.4
2.2
2.2
0
61.6
38.4

40.1
38.8
7.8
13.3

60.5
16.3
14.6
7.1
6.1
5.8
3.4


Bahan
Prestasi akademik. Peserta akademik prestasi diukur oleh siswa untuk meminta laporan mereka saat ini, yang rata-rata nilai kumulatif yang dapat berkisar antara 0,00 ke 4,00. Akademik mandiri konsep. Akademik sendiri adalah konsep diukur menggunakan Academic subscale dari Cukup Description Questionnaire III (SDQ-III; Marsh, 1989).
The SDQ-III adalah yang ketiga dalam serangkaian kuesioner yang dirancang untuk mengukur konsep diri preadolescents (SDQ-I), anak remaja (SDQ-II), dan remaja akhir
dan remaja (SDQ-III). Rangkaian ini telah dibuat dalam respon terhadap kebutuhan untuk kualitas tinggi pengukuran instrumen dengan teori dasar yang kuat yang menyediakan
dukungan untuk multidimensionality dari konsep diri. Di Selain itu, SDQ-III dibuat khusus untuk mahasiswa penduduk. Arti dari Subscale akademis, seperti yang didefinisikan oleh Marsh, adalah "I am a baik siswa sekolah dalam mata pelajaran yang paling "(hal. 12). Itu Akademik subscale berisi 10 item, termasuk "Saya menikmati melakukan pekerjaan untuk kebanyakan mata pelajaran akademis "dan" Saya ada masalah dengan sebagian besar mata pelajaran akademik, "yang siswa merespon pada 8-point Likert-jenis skala mulai Dari ke-benar-benar benar palsu. Skor pada Akademik subscale kisaran 1-8. Keandalan skor untuk Akademik dari subscale
III-SDQ rentang ,86-,92 (Bryne & Marsh, 1993). Keabsahan bukti disediakan melalui correlations dengan kriteria faktor eksternal dan analisis. Dalam membandingkan
III-SDQ tanggapan ke sekolah iklim kuesioner, Marsh dan O'Neill (1984) menemukan bahwa rencana untuk menghadiri college atau universitas yang berhubungan dengan Akademik subscale. Selain itu, faktor analisis menunjukkan faktor loadings mulai ,47-,81 di Akademik subscale (Marsh, 1989). Menggunakan sampel yang sekarang, internal-konsistensi keandalan umum Akademik subscale, diukur sebagai oleh Cronbach's alpha, adalah ,86 yang konsisten dengan penelitian sebelumnya. Keandalan tidak meningkatkan
jika item tersebut akan dihapus. Aspirasi. Aspirasi pendidikan diukur
dengan peserta menunjukkan tertinggi postsecondary derajat mereka berencana untukmenerima. Derajat pilihan menyertakan bachelor's degree (BS atau BA), sebuah
gelar master (MS, MA, MFA, MBA, dll), atau gelar doktor (PhD, MD, JD, etc.) Skor ini
mengukur aspirasi pendidikan mulai dari 1 sampai 3.

Prosedur

Peneliti yang direkrut oleh peserta meminta mereka untuk berpartisipasi pada sesi berbagai kelas. peneliti hubungi semua kehormatan profesor (n = 31); tiga besar profesor yang diajarkan, nonhonors kursus dan lima siswa lulusan instruktur di Midwestern universitas untuk izin untuk mengelola kuesioner yang pada awal atau akhir sesi kelas. Para peneliti mengumpulkan data dari 22 kursus antara tanggal 1 September 2003, dan
1 Oktober 2003. Akhir kelompok peserta terdiri dari 294 siswa, walaupun pada awalnya data yang dikumpulkan dari 644 siswa. Peserta telah dikeluarkan dari data ini belajar untuk alasan berikut: (a) Nontraditionally usia siswa dikeluarkan dari studi ini (n = 12) nontraditional siswa karena seringkali tidak termasuk dalam penelitian sastra pada mahasiswa pembangunan, sebagai teori yang relevan dengan perguruan tradisional
siswa tidak selalu berlaku untuk nontraditional perguruan siswa (Pascarella & Terenzini, 1991), (b) peserta yang tidak memberikan atau Sabtu ACT skor yang
dikecualikan (n = 78), dan (c) Sabtu siswa dengan nilai lebih rendah dari 1300 yangdikecualikan (n = 260). Oleh karena itu, sekitar 45,6% dari kuesioner yang dikumpulkan digunakan dalam kajian ini.





Tabel 2
Correlation between SAT score, academic achievement,academic self-consept, and aspiration

SAT Score Academic Achievment Achievment Self-Consept Aspiration
SAT Score
Academic achievement
Academic self-consept
Aspiration 1000
.195**
.193**
.196**
1000
334**
.126

1000
.137*


1000
*p<.05.**<.01.


Table and deviation of SAT Score, Academic Achievment, Academic Self-Concept, And Aspiration
Gifted/Honors Gifted/Nonhonor Total
M SD M SD M SD
SAT score
Academik Achievment
Academic self-consept
Aspiration 1390
3.74
6.45
2.37 67.88
0.25
0.74
0.68 1357
3.26
6.11
2.35 58.81
0.49
0.99
0.74 1385
3.62
6.40
2.37 67.46
0.39
0.79
0.69

Hasil

Untuk meneliti perbedaan antara perguruan giftedsiswa yang terdaftar dalam sebuah program dan pujian gifted mahasiswa yang tidak terdaftar di sebuah kehormatan program tindakan dari prestasi akademik, akademik konsep diri, dan aspirasi, rangkaian
analisis dari covariance (ANCOVA) telah dilaksanakan. Correlations antara semua variabel dapat dilihat pada Tabel 2. Standar dan penyimpangan yang berarti setiap variabel dapat dilihat pada Tabel 3. Serangkaian ANCOVAs digunakan dalam kajian ini
karena Sabtu skor yang berbakat / grup dan pujian yang berbakat / nonhonors grup yang berbeda secara nyata, seperti yang ditunjukkan oleh sampel independen t tes, t (292) =
3,01, p <,01. Dengan demikian, skor Sabtu menjabat sebagai covariate. Walaupun dua di antara variabel yang bergantung berkorelasi (prestasi akademik dan akademik selfconcept), MANCOVA yang tidak digunakan sebagai dasar metode analisis yang hilang karena akademik prestasi data. Sebelum menguji hypotheses kajian ini dilaksanakan, statistik asumsi untuk tes yang ANCOVA dinilai (Stevens, 1996). Pertama, interaksi antara anggota grup (variabel independen) dan siswa skor Sabtu (covariate) telah diperiksa berkenaan dengan setiap variabel dependen: untuk akademik prestasi, M (1, 172) = 0,35, p = ,56, sebagian η2 = ,002, Akademik untuk diri-konsep, M (1, 290) = 0,03, p = ,87, Sebagian η2 = ,000, dan aspirasi, M (1, 290) = 0,86, p = ,36, sebagian η2 = ,003. Dengan demikian, karena interaksi tidak signifikan, asumsi yang sama
lereng telah terpenuhi. Asumsi untuk keserbasamaan dari perbedaan itu, namun untuk melanggar prestasi akademik akademik dan konsep diri. Tentang akademik
prestasi, Levene's Test for Equality of variance ditunjukkan besar M rasio 35,24 (p <.001). Tentang akademik mandiri konsep, F rasio adalah 10,56 (p <.01). Dalam meneliti prestasi akademik yang gifted / pujian dan siswa berbakat / nonhonors siswa, 5 hasil ANCOVA yang signifikan menunjukkan bahwa ditemukan perbedaan antara kedua kelompok setelah pengendalian untuk skor Sabtu, seperti yang M (1, 173) = 64,96, p <,001, sebagian η2 = ,27. Hasil ini dapat dilihat pada Tabel 4. Kumulatif nilai rata-rata dari titik gifted / kehormatan siswa (F = 3,74, SD = 0,25) yang signifikan
lebih tinggi daripada orang-orang yang berbakat / nonhonors siswa (F = 3,26, SD = 0,49).
J perbedaan signifikan juga ditemukan dengan Berkaitan akademik mandiri konsep. Hasil
ANCOVA menunjukkan bahwa perbedaan yang signifikan ditemukan antara gifted / grup dan pujian gifted / nonhonors grup, seperti yang M (1, 291) = 4,79,
p <,05, sebagian η2 = ,02. Hasilnya dapat dilihat dalam Tabel 5. Akademik mandiri konsep gifted / pujian siswa (F = 6,45, SD = 0,74) yang signifikan lebih tinggi daripada orang-orang yang berbakat / nonhonors siswa (M = 6,12, SD = 0,99). Tidak ada perbedaan yang signifikan di antara kelompok ukuran dari aspirasi. Walaupun sama variances yang diasumsikan, aspirasi yang berbakat / pujian grup (F = 2,37, SD = 0,68) dan orang-orang yang berbakat / nonhonors grup (M = 2,35, SD = 0,74) tidak statistik berbeda, seperti yang M (1, 291) =
Source Sum of squares df Mean squaref F ratio P Partial n2
Corrected model
Intercept
SAT score
Group
Within
Total
Corrected total 8.05
3.27
0.17
7.03
18.73
2,335.51
26.78 2
1
1
1
173
176
175 4.03
3.27
0.17
7.03
0.11 37.18
30.17
1.53
64.96 .000
.000
.218
.000 .30
.15
.01
.27
0,15, p = ,70, sebagian η2 = ,00. Hasilnya dapat dilihat pada Tabel 6.



Table 4
Result of the ANCOVA for Academic Achievment Comparing Gifted/honors and Gifted/nonhonors Student

Note: R2 = .30 ancova = analysis of covariance
Source Sum of squares df Mean squaref F ratio P Partial n2
Corrected model
Intercept
SAT score
Group
Within
Total
Corrected total 9.62
8.57
5.15
2.85
172.78
12,229.76
182.40
2
1
1
1
291
294
293 4.81
8.57
5.15
2.85
0.59 8.10
14.43
8.68
4.79 .000
.000
.003
.029 .054
.047
.029
.016
Tabel 5
Result of ANCOVA for academic self-consept Comparing Gifted/honors and Gifted/nonhonors Studens

Note: R2 = .05 ancova = analysis of covariance

Tabel 6
Result of the ANCOVA for aspiration Comparing Gifted/honors and Gifted/non honors Students


Source Sum of squares df Mean squaref F ratio P Partial n2
Corrected model
Intercept
SAT score
Group
Within
Total
Corrected total 5.49
0.15
5.47
0.07
134.84
1,788.00
140.33
2
1
1
1
291
294
293 2.74
0.15
5.47
0.07
0.46 5.92
0.32
11.80
0.46 .000
.573
.001
.698 .04
.00
.04
.00
Note: R2 = .03 ancova = analysis of covariance


Pembicaraan

Tujuan dari kajian ini adalah untuk memeriksa perbedaan gifted antara mahasiswa yang terdaftar di pujian dan mahasiswa tidak berbakat mendaftarkan diri dalam suatu kehormatan program tindakan akademik prestasi, akademik konsep diri, dan aspirasi.
Hasil kajian ini menunjukkan bahwa gifted mahasiswa yang terdaftar dalam program pujian memiliki prestasi akademik yang lebih tinggi dan lebih tinggi akademik diri dari konsep gifted mahasiswa tidak mendaftarkan diri dalam suatu kehormatan program ini, bahkan setelah pengendalian untuk skor Sabtu. Tidak ada perbedaan antara kelompok
Berkaitan dengan aspirasi.


Temuan Mengenai Teori

Relatif dari Teori pencabutan relatif menunjukkan sangat selektif lingkungan harus mengarah ke bawah prestasi akademik (J. A. Davis, 1966). Temuan
Dari penelitian ini tidak mendukung hipotesa ini, sebagai
siswa berbakat yang terdaftar dalam program pujian (selektif lingkungan) telah cukup tinggi nilai rata-rata titik daripada yang siswa yang berbakat tidak terdaftar dalam program pujian (kurang selektif lingkungan). Temuan ini mendukung penelitian
Pflaum, Pascarella, dan Duby (1985), yang ditemukan pujian partisipasi sekolah untuk input akademik prestasi. Meskipun diluar lingkup studi ini, penelitian menunjukkan faktor-faktor tertentu dapat berkontribusi untuk prestasi akademik yang lebih tinggi di kalangan siswa berbakat yang terdaftar dalam program pujian. Siswa dengan akademis tinggi konsep diri, misalnya, biasanya juga memiliki prestasi akademik yang lebih tinggi (House, 1997; Marsh & Yeung, 1997). Gifted siswa yang bergabung dengan pujian program akademik yang lebih tinggi mungkin memiliki konsep diri, yang dapat mengakibatkan prestasi akademik tinggi. Ini hubungan dibahas lebih lanjut dalam bagian berikutnya. Di Selain itu, beberapa faktor telah ditemukan untuk menjadi input
prestasi akademik yang tinggi di kalangan perguruan siswa pada umumnya, termasuk motivasi (Cote & Levine, 2000), diperkirakan upaya dalam kampus (Platt, 1988), dan SMA kelas peringkat (Baron & Frank, 1992), antara lain, yang semuanya dapatmenunjukkan tanda-tanda jasa siswa prestasi akademik tinggi.
Mengenai temuan BFLPE Berdasarkan BFLPE, akademik diri konsep siswa yang berbakat yang berpartisipasi dalam sebuah program untuk
berbakat harus lebih rendah daripada yang siswa yang berbakat tidak berpartisipasi dalam sebuah program untuk gifted (Marsh & Parker, 1984). Temuan dari studi ini dilakukan ini tidak mendukung hipotesa, sebagai siswa yang berbakat telah terdaftar dalam program yang nyata pujian akademis tinggi konsep diri daripada yang berbakat siswa yang tidak terdaftar dalam program pujian. Temuan ini dapat dijelaskan oleh reflectedglory efek (Cialdini & Richardson, 1980), dimana
siswa berbakat yang terdaftar dalam program yang berbakat "Basking tercermin dalam kemuliaan berhasil oleh orang lain semata-mata. . . bergabung dengan kelompok sosial yang bernilai tinggi " (Marsh, Kong, & Hau, 2000, hal 338). Akademik selfconcept
karena itu berdasarkan ditingkatkan menjadi anggota grup yang sangat berbakat. Lain
Artinya, siswa berbakat Mei kemampuan mereka menyadari karena mereka diterima sebagai bagian dari yang sangat dapat kelompok, yaitu program pujian. Marsh et al. (2000) dicatat bahwa tercermin kemuliaan-efek mungkin lebih menonjol
jika grup tersebut sangat dihargai dan / atau sangat terlihat. Ini Perlu dicatat bahwa meskipun penelitian mengenai tercermin kemuliaan-efek dengan siswa berbakat yang terbatas pada Marsh et al. 'S (2000) belajar remaja di Hong Kong, yang pembuatnya sadar. Penelitian di masa mendatang harus memeriksa gifted siswa persepsi dari
berbakat / pujian program, seperti yang dapat mempengaruhi persepsi
akademik mandiri konsep lebih dari sekedar keanggotaan yang berbakat / program pujian. Temuan ini juga dapat dijelaskan oleh hubungan antara konsep diri akademik dan akademik prestasi, seperti disebutkan sebelumnya. Meskipun beberapa peneliti telah mendukung gagasan yang tinggi akademik self-konsep yang diperlukan sebelum siswa dapat melakukannya baik (misalnya, Marsh & Yeung, 1997), peneliti lainnya (misalnya, Caslyn & Kenny, 1977; Garg, 1992) menemukan bahwa seorang pelajar harus terlebih dahulu dilakukan dengan baik di sekolah memiliki tinggi
akademik mandiri konsep. Ada argumen kuat untuk kedua pihak, menyatakan bahwa hubungan antara akademik prestasi akademik dan konsep diri mungkin timbal (Hamachek, 1995; House, 2000). Ini hubungan ini dibuktikan oleh meta analisis 128 studi, dimana Hansford dan Hattie (1982) ditemukan rata-rata dari ,21 korelasi antara berbagai selfmeasures dan mengukur pencapaian dan kinerja. Dalam kajian ini, maka korelasi antara prestasi akademik dan akademik sendiri adalah konsep ,33 (p <.01), yang mendukung penelitian sebelumnya di daerah ini.


Temuan Mengenai Lingkungan

Teori Tekan

Berdasarkan lingkungan teori Tekan, hubungan antara menjaring aspirasi dan harus
positif, dimana siswa yang lebih selektif dalam lingkungan harus ada aspirasi dari siswa lebih tinggi kurang selektif dalam lingkungan (Thistlethwaite & Wheeler, 1966). Hasil dari studi ini tidak mendukung hipotesa ini, sebagai berbakat/ mahasiswa dan pujian
berbakat/ nonhonors siswa tidak berbeda dengan memperhatikan aspirasi mereka. Temuan ini tidak dapat dikaitkan untuk teori relatif pencabutan though, baik, karena berbakat / pujian siswa akan menunjukkan rendah daripada aspirasi gifted / nonhonors siswa (J. A. Davis, 1966). Peneliti (misalnya, kamen, 1979) telah dicatat dalam flaws
mengukur aspirasi sebagai hanya bermaksud untuk memperoleh gelar sarjana atau profesional, seperti temuan Mei tampaknya menunjukkan bahwa siswa yang masuk kurang bergengsi karir bidang, dan mungkin hanya keinginan untuk menerima bachelor's derajat, kurang daripada yang berorientasi pada pencapaian mengejar karir yang prestisius dan bercita-cita untuk menerima lanjutan derajat. Untuk ilustrasi, "seorang perempuan dapat memilih tradisional, kurang bergengsi pekerjaan (perawatan) dan bercita-cita untuk kepemimpinan dalam bidang ini (misalnya, melakukan penelitian medis, pelatihan lanjutan perawatan siswa, atau mengelola sebuah unit perawatan intensif). Atau, "sebuah Mei perempuan memilih untuk menjadi dokter dan bekerja paruh waktu karena dia adalah prioritas keluarganya "(O'Brien, Gray, Tourajdi, & Eigenbrode, 1996, hal 3). Langkah-langkah tradisional aspirasi yang tidak akurat dapat mencerminkan perbezaan ini. Masa depan penelitian dapat manfaat Dari pemeriksaan gifted siswa aspirasi sebagai fungsi pendidikan yang baik aspirasi dan aspirasi yg dipilih karir bidang (Nauta, Epperson, & Kahn, 1998).


Keterbatasan dan Saran untuk Penelitian di masa depan

Contoh metode yang digunakan dalam penelitian ini menghasilkan kenyamanan sampel. Meskipun banyak peneliti menerima kenyataan bahwa nonprobability sampel sangat lazim dalam penelitian ilmu sosial (Pedhazur & Schmelkin, 1991), kemampuan untuk generalisasi dari hasil kajian ini diluar lembaga yang digunakan sangat terbatas. Karena kemudahan sampel, ukuran kelompok yang tidak seimbang, seperti juga distribusi besar dan tahun di sekolah, yang lebih batas kekuatan hasilnya. Karena kebanyakan penelitian menggunakan gifted mahasiswa dilakukan di satu lembaga dengan kenyamanan sampel (Austin, 1986), yang sedang belajar harus direplikasi yang lebih sistematis dengan gaya siswa di berbagai jenis institusi dan program pujian. Berikut keterbatasan dan saran untuk penelitian harus perlu dipahami dengan sistematis untuk replikasi dari penelitian ini diketahui.


Menilai masalah dalam Mahasiswa berbakat

Siswa skor pada SATS utama adalah menentukan yang memenuhi persyaratan untuk berpartisipasi dalam program pujian di institusi ini, hampir mirip dengan pujian dalam program Amerika Serikat (Digby, 1999). Namun, para peneliti tercatat ada masalah dengan menggunakan standar tes untuk college admissions keputusan. Penggunaan yang telah SATS telah digambarkan sebagai bias terhadap African American pemohon dan pemohon dari sosial ekonomi rendah latar belakang (lihat Crouse & Trusheim, 1988) dan juga terhadap perempuan (Sheehan & Gray, 1992). Peneliti dan pendidik harus diingat bahwa beberapa gagasan siswa tidak dapat diidentifikasi sebagai berbakat berdasarkan
skor tes. Dalam pembuluh darah yang sama, yang digunakan peneliti siswa kelas
titik rata-rata sebagai satu-satunya indikator akademik prestasi. Meskipun sebagian besar digunakan dari kenyamanan, penggunaan nilai mungkin tidak indikator yang valid
pencapaian atau belajar. "Bagus nilai mungkin terkait dengan sedang tinggi prestasi juga sebagai guru dan kesesuaian dengan penampilan "dan" rendah nilai tidak harus menghindarkan kekurangan / atau terbatas kemampuan, tetapi dapat menunjukkan kurangnya motivasi atau berat penekanan oleh penilai pada prestasi non akademik faktor seperti sikap kelas atau kehadiran "(Hadaway Marek-& Schroer, 1992). Karena grading adalah suatu subyektif masalah, sulit bagi peneliti untuk mengetahui jika "B" dalam satu kelas yang sama dengan "B" di kelas lain. Selain masalah dalam menggunakan Sabtu dan skor nilai rata-rata yang berlaku sebagai indikator giftedness dan prestasi, penelitian ini terkadang dicampur tentang penggunaan sendiri dilaporkan Sabtu nilai dan kelas titik rata-rata. Beberapa peneliti telah menemukan correlations antara diri dan melaporkan Sabtu nilai sebenarnya Sabtu skor ada di berbagai ,60 dan .80 (Cassady, 2001; Goldman, menyerpih, & Matheson, 1990), dan lain (misalnya, Shepperd, 1993) sangat hati-hati terhadap menggunakan sendiri dilaporkan Sabtu skor. Berkenaan dengan selfreportednilai rata-rata titik, timbul masalah yang sama. Beberapa peneliti telahmenemukan diri dilaporkan grade titik rata-rata menjadi sangat dapat diandalkan (misalnya, Cassady, 2001), dan lain-lain (e.g., Dobbins, Farh, & Werbel,
1993) telah menemukan diri melaporkan nilai rata-rata ke titik dapat diandalkan. Catatan resmi karena tidak tersedia untuk digunakan dalam penelitian ini, hasil harus dicatat dengan kontroversi mengenai diri dilaporkan nilai diketahui.


Pra-Pendaftaran Karakteristik


Pra-pendaftaran karakteristik siswa akan diperlukan untuk memahami hubungan
antara selektivitas, prestasi akademik, akademik konsep diri, dan aspirasi. Astin (1970) menekankan pentingnya pra-pendaftaran karakteristik siswa dalam belajar dari perguruan dampak, argumentasi pra-pendaftaran karakteristik yang akan mempengaruhi pengalaman siswa dalam memilih perguruan tinggi, sementara juga sebagai nilai pada hasil pengukuran. Dalam studi ini, preenrollment karakteristik siswa yang tidak diambil ini. Karakteristik seperti itu sebagai jenis kelamin, utama bidang studi, tahun di sekolah, status sosial ekonomi, orangtua jenjang pendidikan, ras / etnis asal, harapan bagi perguruan tinggi, sekolah tinggi dan pengalaman tidak diperiksa dan kemungkinan akan mempengaruhi variabel diteliti dalam kajian ini (Astin, 1970). Terkait, seperti siswa yang mereka adalah lingkungan cenderung memiliki karakteristik yang diperlukan untuk berhasil dalam lingkungan yang sebelum mendaftar dan dikuatkan karakteristik bagi mereka setelah mendaftar. "Setelah dalam [lingkungan], orang akan cenderung didorong untuk perilaku yang tepat, nilai, sikap, dan harapan bahwa dia tertarik untuk lingkungan di tempat pertama "(Strange & banning, 2001, hal 52). Oleh karena itu, sebelum tinggi prestasi akademik akademis tinggi dan konsep diri, misalnya, dapat menarik mahasiswa berbakat untuk sebuah kehormatan college. Ini pra-pendaftaran karakteristik Mei account nanti tinggi dan prestasi akademis tinggi akademik konsep diri daripada karakteristik lingkungan itu sendiri. Penelitian di masa depan harus fokus pada alasan siswa berbakat bergabung atau memilih untuk tidak bergabung dengan pujian program ini.


Selektif Mortality

Hampir 80% dari siswa yang berpartisipasi dalam Studi yang freshmen atau sophomores yang baik kekuatan dan batasan untuk kajian ini. Hasil melakukan jelas tidak menawarkan perwakilan dari universitas pengalaman karena sebagian besar siswa masih pertama mereka 2 tahun postsecondary education.6 Namun, hal ini juga merupakan kekuatan karena persoalan selektif kematian, dimana siswa miskin dengan nilai dan / atau miskin penyesuaian putus sekolah (atau program khusus), sehingga dihasilkan hanyasiswa dengan nilai bagus dan / atau positif persepsi mereka dengan kemampuan senior tahun. Karena sebagian besar yang sedang sampel adalah mereka yang pertama dalam 2 tahun postsecondary pendidikan, itu jarang bahwa proses selektif kematian yang terjadi.



Perpanjangan Theories

Penelitian di masa mendatang harus meneliti aspek-aspek teori relatif dari pencabutan, yang BFLPE, dan lingkungan tekan teori secara lebih detail. Replikasi dari setiap teori menggunakan mahasiswa berbakat yang terlibat dalam suatu pujian program akan berguna, sebagai replikasi belum coba dengan penduduk ini. Di Selain itu, penelitian yang akan melayani untuk memperpanjang setiap teori juga perlu, seperti temuan dalam studi ini tidak dapat dijelaskan oleh teori yang sekarang. Mengukur yang tercermin kemuliaan-efek (Cialdini & Richardson, 1980) dan aspirasi dari dipilih dalam satu bidang karir (Nauta dkk., 1998) dapat membantu dalam mengembangkan yang kaya pemahaman tentang pengalaman gifted mahasiswa. Selain itu, penelitian masa depan harus meneliti hubungan antara prestasi akademik, akademik konsep diri, dan aspirasi secara lebih detail, mungkin struktural dengan menggunakan equation modeling. Meskipun lintas-kelompok studi dapat digunakan sebagai titik awal, sebuah ideal proyek akan melibatkan pendekatan longitudinal lebih tepatnya ambil pengalaman dari perguruan gifted siswa.


Kesimpulan

Hasil kajian ini menunjukkan, dalam waktu tertentu ini contoh, mahasiswa yang berbakat yang terdaftar dalam program ini signifikan pujian lebih tinggi dari prestasi akademik dan akademik diri dari konsep mahasiswa berbakat yang tidak terdaftar dalam program pujian. Kelompok ini tidak berbeda yang berkaitan dengan aspirasi.Temuan mengenai efek pada menjaring mahasiswa berbakat mungkin penting khususnya untuk beberapa populasi, termasuk tinggi Konselor sekolah dan orangtua anak-anak dan remaja berbakat. Saat membuat sekolah pilihan, gifted siswa harus dapat berpotensi didorong untuk menghadiri suatu program atau pujian lainnya selektif di program berkenaan dgn perguruan tinggi. Jika temuan Dari kajian ini memberikan indikasi apapun tentang bagaimana siswa berbakat akan melaksanakan program dalam suatu kehormatan versus besar di universitas, siswa yang berbakat akan mungkin akan lebih baik di sebuah kehormatan dari program tidak.
Catatan

1. Di akhir analisa, Davis tidak menggunakan data dari perempuan peserta karena pada saat ia percaya perempuan lebih kemungkinan untuk memasuki bidang pendidikan, seperti yang mereka karir aspirasi tidak sebanding dengan yang laki-laki.
2. Gross's (1997) belajar siswa dari Australia contradicted temuan-temuan.
3. Keterbatasan dalam hal tersebut akan dibahas dalam artikel nanti.
4. Para pelajar yang tidak terdaftar dalam program pujian. Dengan kata lain, mereka tidak "putus" dari program pujian.
5. Freshman telah dikeluarkan dari analisa ini (n = 118) karena pada saat pengumpulan data (bulan pertama yang jatuh semester), mahasiswa ini belum ada titik nilai rata-rata.Yang berbakat / pujian grup terdiri dari 132 siswa dan
berbakat/ nonhonors grup terdiri dari 44 siswa.
6. Untuk pemeriksaan pujian dari tahun oleh siswa di sekolah, lihat Rinn (di tekan).

1 komentar:

  1. www.indobet77.com

    Master Agen Bola , Casino , Tangkas , Togel Terbesar
    dan Terpercaya Pilihan Para Bettor

    Promo Terbaru :
    - Bonus  10% New Member Sportsbook
    - Bonus 5% New Member Casino Online
    - Bonus 10% Setiap Hari Bola Tangkas
    - CASHBACK untuk Member
    - BONUS REFERRAL 5% + 1% Seumur Hidup

    untuk Informasi lebih jelasnya silahkan hubungi CS kami :
    - YM : indobet77_sb2@yahoo.com
    - EMAIL : indobet77@gmail.com
    - WHATSAPP : +63 905 213 7238
    - WECHAT : indobet77
    - SMS CENTER : +63 905 213 7238
    - PIN BB : 2B65A547 / 24CC5D0F

    Salam Admin ,
    http://indobet77.com/

    BalasHapus